Friday, May 22, 2009

cerpenku...kita....

Sinar mentari pagi menyuluh ke dalam kamar yang diwarnai biru laut yang sungguh menenangkan. Susunan dalaman yang sangat kemas dan tersusun rapi merupakan ilham seorang gadis berbintang Leo berusia 20 tahun, berambut ikal mayang,panjang melepasi bahu hidung mancung,kulit kuning langsat yang gebu dan sedang bersantai di atas katilnya yang empuk sambil membaca novel “Maniskah Cinta” karya Anis Mayuni. Matanya beralih pada jam tangan Guess yang berwarna merah jambu pemberian daddy yang tercinta. Jarum menunjukkan sudah pukul 9.15 pagi. Tidak puas hati, dia menjengah-jengah keluar tingkap. Dia mengeluh….hatinya bertanya “kenapa tak sampai lagi ni?!”
“Lily! Cepat turun breakfast! Mama dengan daddy nak pergi kerja dah ni!!!” suara yang halus tapi kedengaran tegas dari luar bilik. Dia bingkas bangun dan bergegas ke ruang tamu. Lily duduk di meja makan. Matanya melihat sarapan yang sudah terhidang. Nasi goreng kampung kegemaran nya berserta Nescafe yang harum baunya. Perut sudah berbunyi minta untuk di isi. Perlahan dicapai sudu yang sudah tersedia dengan tangan kanan lalu menyuakan nasi ke dalam mulut,suap dan suap lagi tanpa menyedari daddy dan mama melihat sambil tersenyum. “Lily mama dan daddy nak pergi kerja dulu. Kalau ada apa-apa bagi tau mama atau pun daddy ya?” Kata ibunya sebelum beredar pergi. Lily hanya mengganguk dan tersenyum mesra. Hilang ibunya di balik pintu utama rumah,teman dia datang menjemput untuk keluar berjalan-jalan. Lily yang memakai shirt warna pink dari jenama Guess yang dipadankan dengan jean Levi”s blue ice dan memilih untuk memakai sandal dari Vincci kelihatan sungguh cantik. Lily melangkah keluar rumah dengan penuh bergaya. Tatkala seorang jejaka lengkap berpakaian kemas dengan shirt warna hitam Guess yang dipadankan dengan jean jenama Calvin Klein sedang menunggu di kereta Fiat Bravo. Daniel, seorang lelaki yang pandai bergaya dan sangat eksklusif. Pertemuan dia dengan jejaka ini ketika menghadiri parti di rumah kawannya.
Menara berkembar KLCC berdiri megah di tengah-tangah kota. Kebanyak kannya remaja- remaja yang hangat bercinta duduk bersantai di KLCC Park. Tidak kurang juga remaja yang penuh dengan gaya moden Punk, Skinhead,Gothic,Lolita, Alternative dan macam-macam lagi yang memeriahkan suasana di situ. Kami berjalan tanpa arah tujuan melihat pelbagai ragam manusia yang berpusu-pusu sana-sini dengan membawa matlamat masing-masing. “I know you love to shopping here.Right? Something that you not miss when you go here,kan?” Lily terpegun. Mata Daniel direnungnya tepat-tepat.”How you know?” Daniel tersenyum sambil melabuhkan belakangnya dikerusi bagi menikmati duduk yang selesa. Mata Lily dipandangnya dia menjawab “I banyak tau tentang you daripada sumber yang boleh dipercayai” Berkerut dahi lily mendengar kenyataan dari Daniel. Membuat pemikiran Lily berfikir untuk tahu siapa yang banyak cerita tentangnya pada Daniel. “Masa I jumpa you dengan kawan-kawan you, banyak diaorang cerita tentang you, lagipun I banyak kali ternampak you jalan-jalan dekat sini before I kenal you,Cuma you jer tak perasan kan I,I suka lepak kat Starbucks Cofee kat sini dengan kawan-kawan I.Sesekali ternampak you lalu kat situ dengan beg penuh di tangan…Hahaha!macam baru dapat bonanza shopping percuma pulak.tapi tak sangka kita ditemukan dekat party rumah kawan you. Time tu you nampak simple tapi cantik yang membuat hati I terpaut terhadap you.” Jelas Daniel mesra. Lily tersenyum sipu-sipu tak sangka insan yang disukai banyak tahu tentang dirinya. Seorang lelaki macho kini berubah seperti seorang anak kecil yang comel ketika bercakap.” Ok handsome boy, perkara apa lagi yang you dapat korek dari kawan-kawan I”Ujar Lily sedikit manja. Daniel membuat senyuman nakal sambil berlalu pergi yang membuatkan Lily rasa geram tak tehingga. “I’m gonna miss you my sweet heart and I love you,” Itu ucapan terakhir Daniel sebelum mereka pulang.
Suasana malam sangat indah, ditaburi bintang-bintang dan bulan penuh menyuluh kepekatan malam. Tapi hati Lily tidah berlabuh tenang. Hati gadis ini mengingati seseorang tapi bukan Daniel yang ditemui tadi. Insiden beberapa hari yang lalu masih bermain dikotak pemikirannya. Jejaka yang bernama Hakimi, berkemeja Polo di padankan dengan jeans jenama Levi’s dan yang paling penting aroma Polo Double Black Ralph Lauren sungguh menyegarkan bagi sesiapa yang membaunya.Renungan mata yang mencairkan jiwa. Tak sangka pertemuan di kedai buku Kirnokuniya membawa kepada sebuah perkenalan yang sugguh mendalam. Kami duduk sambil rancak berborak. Ketika bersama Hakimi baru Lily tahu dia merupakan kawan karib Daniel. Menambahkan keyakinan untuk bersama dengan pemuda itu. Perangai nya sangat berbeza dengan perangai Daniel tapi kedua-duanya sungguh menyenangkan hati Lily. Lily mengeluh keras…antara Daniel dan Hakimi mana satu yang lebih dirinduinya. “Ah! Sudahlah Lily! Baru sikit camtu dah jatuh cinta!” gerutu Lily sendirian sambil menyelimuti dirinya.
“Sorry lambat!aku ada hal tadi” ujar Hakimi yang disambut mesra kehadirannya oleh Daniel. “Takper, kau segera datang ni pun dah cukup bagus. Kau order lah air dulu.” pinta Daniel. Hakimi menurut sahaja. “Mana Lily?” Tanya Hakimi lagi. “ My love is on the way.” Jawab Daniel dengan hati yang penuh berbunga-bunga mana tidaknya gadis idaman nya akan sampai jap lagi. “Did you say my love is it?”Soal Hakimi dengan nada yang tenang. “Yes I did. I really fall in love with her.” Jawab Daniel ringkas. “You did not!” Balas Hakimi dengan nada yang keras. “Yes I did Kimi, I truly love her and I never felt this way towards a girl!” Ujar Daniel dengan nada yang serius. “Danny I fell for her first ok! You are my friend! I love her,Danny” pujuk Hakimi. “Me too…” Balas Daniel dengan nada yang tegas. “Ok! Well see. The best man wins!” Kata Hakimi dengan penuh semangat. Tapi segulung majalah hinggap ke badan Daniel dan Hakimi. “Adoi!” mereka menjerit kesakitan. Memang kuat pukulan itu sampai yang lain pun turut terdengar. Mereka terkedu. Tidak perasan Lily muncul didepan mata. Gadis itu tampak bengang dengan mereka sambil bercekak pinggang. “ Ingat I tak tahu apa you berdua cakap?! Dah berkawan baik punyalah lama, hari ini nak bertekak sebab I?! Please don’t be like a kid ok! Sampai I berdiri belakang korang pun tak sedar! Seronok sangat ke nak pertaruhkan I?! Dah hebat sangat ker?!” marah Lily pada mereka. Daniel dan Hakimi terdiam membisu. Muka masing-masing cuak habis takut melihat muka Lily yang bengis. “Naper senyap?! Gaduh la lagi! Kalau tau la perangai you berdua macam ni, I pasti tak akan datang sini tau!” Lily duduk dan betul-betul menghadap mereka berdua. Suasana menjadi kembali tenang. “Pandang sini korang berdua,”Pinta Lily. Perlahan Daniel dan Hakimi memandang Lily. “Lily suka korang berdua. Lily sayang dengan korang berdua, Lily rasa sayang sangat-sangat!” Daniel dan Hakimi berpandangan kurang faham. Bagaimana seorang gadis boleh menyintai dua orang lelaki? Tak adil dan tak boleh tetapi lelaki lainlah. “Buat masa sekarang, jangan gaduh-gaduh lagi pasal Lily,kita masih ada banyak masa lagi ok.” Nada Lily semakin tenang dan senyuman manis terukir di bibirnya. “Err…tapi antara Danny ngan Kimi, siapa Lily lebih sayang?” Tanya Hakimi. Lily pandang pada Hakimi seketika kemudian kepada Daniel.Terasa kasihan pulak melihat mereka. Sebenarnya hati dia juga kurang pasti jawapannya.Tapi Lily berfikir usianya masih muda,begitu juga dengan Hakimi dan Daniel…masih banyak masa lagi untuk mengenali hati budi masing-masing. Yang penting mereka tahu cinta bukan perkara yang boleh di buat main. Biarpun hati ini ada cinta, jangalah ia dijadikan punca permusuhan antara yang bersahabat. Lily gembira kerana dalam hidupnya ditemukan dengan mereka. Ada orang pernah berkata, anugerah paling istimewa bila kita memiliki sahabat , satu jiwa yang boleh dipercayai sepenuhnya, yang tahu buruk dan baiknya kita dan mencintai kita lebih dari segala keburukan kita.

No comments:

Post a Comment

open ur mouth n said something...